PAK LAH HURU HARAKAN NEGARA MALAYSIA…!!!

Ekoran pengumuman Perdana Menteri Datuk Seri Abdullah Ahmad Badawi terhadap kenaikan harga petrol dan diesel bermula dari hari semalam, seluruh negara menjadi panik dan kelam-kabut.

Sikap tidak bertanggungjawab PM tersebut yang lansung tidak mengkaji kesan dari pengumumannya adalah sesuatu yang amat dikesalkan.

Rasa panik dan suasana kelam-kabut akan berterusan. Rakyat akan tetap bangkit walau diancam dengan segala bentuk amaran untuk menahan dan menangkap mereka seperti yang diutarakan oleh Menteri Dalam Negeri Datuk Seri Syed Hamid Albar.

Harakahdaily melaporkan bahawa Gabungan Memprotes Kenaikan Harga Minyak (PROTES) yang bermesyuarat hari semalam memberi tempoh lima minggu kepada kerajaan untuk menarik balik kenaikan harga minyak serta bertindak positif terhadap permintaan rakyat sebelum gabungan tersebut mengadakan demonstrasi besar-besaran pada 12 Julai 2008 ini.

Amaran tersebut dilontarkan Penyelaras Protes, Dr Hatta Ramli melalui persetujuan yang dicapai melalui mesyuarat sekretariat Protes bagi mengambil tindakan dan langkah seterusnya bagi menyedarkan dan meminta kerajaan untuk menurunkan semula harga minyak.

Sekalipun Dr. Hatta dalam sidang media selepas mesyuarat tersebut berkata, perhimpunan di KLCC pada jam 3 itu dijangka menghimpunkan lebih 100,000 rakyat, namun dari pemerhatian kami, dengan keadaan marah dan rasa kecewa yang ditimbulkan akibat dari pengumuman PM berkenaan, angka tersebut boleh menjadi 1 juta pada bila-bila masa.

Ini adalah kerana “tidak ada kelompok rakyat yang merestui kenaikan tersebut” kecuali barisan menteri kabinet dan segolongan pengampu yang sememangnya telah kaya-raya dan tidak terkesan oleh sebarang kenaikan harga apa juga barangan keperluan.

Di sini saya ingin menitipkan semula kata-kata yang pernah disampaikan oleh YAB Menteri Besar Kelantan TG Nik Abdul Aziz Nik Mat untuk renungan bersama terutama kepada Datuk Seri Syed Hamid Albar.

Demonstrasi dan tunjuk perasaan akan tetap berlaku ia ia adalah keluhan dan hati nurani rakyat. Izinkan saya untuk menitipkan kata-kata yang pernah diutarakan oleh YAB Datuk Seri Nik Abdul Aziz, Menteri Besar Kelantan di sini:

Tunjuk perasaan adalah satu tajuk yang sangat berkaitan dengan fitrah manusia. Kanak-kanak boleh merajuk. Isteri kadang-kadang boleh menangis. Anak lelaki atau perempuan kita juga biasa menunjukkan pernyataan sikap mereka sama ada suka atau duka melalui perlakuan dan tutur kata.

Semua ini adalah manifestasi perasaan. Apa yang ditunjukkan dinamakan tunjuk perasaan.

Di dalam Islam, kita menunjukkan perasaan kecintaan dan ketundukan kita terhadap Allah S.W.T. melalui sembahyang lima waktu beramai-ramai (berjemaah) yang lengkap dengan aksi duduk, sujud dan tunduk bangunnya.

Kita juga ada solat Jumaat sekali seminggu dan solat sunat dua Hari Raya untuk tiap-tiap tahun.

Kemuncak demonstrasi dapat kita saksikan melalui pertemuan sekali seumur hidup (sekurang-kurangnya) untuk berhimpun di Padang Arafah, melontar iblis di ketiga-tiga Jamrah, Saei di antara Safar dan Marwah dan Tawaf untuk mengEsakan Allah S.W.T. di Kaabah, satu-satunya Kiblat seluruh umat Islam.

Ini semua adalah manifestasi demonstrasi sebenar yang telah dituntut oleh Allah S.W.T. seawal-awal wujudnya Adam Alaihissalam lagi.

Sebagaimana kita dibolehkan berdemontrasi untuk perkara-perkara maaruf, begitulah juga kita dituntut untuk menunjukkan perasaan protes dan penentangan kita terhadap apa juga kezaliman, jika berlaku kezaliman.(Amar maaruf nahi mungkar).

Boleh berdemonstrasi kerana Malaysia negara demokrasi

Dalam konteks demontrasi di Malaysia, bagi yang sudah-sudah atau yang akan diatur, saya melihat ianya tidak bercanggah dengan perintah kebebasan bersuara dalam Islam.

Perhimpunan aman sekadar menyatakan sikap melalui corong-corong pembesar suara semata-mata untuk menjelaskan asas dan hujah adalah sesuatu yang tidak bercanggah dengan apa jua acuan demokrasi atau Islam.

Kita bukan kerajaan junta. Myanmar dilanda perarakan aman sami-sami Buddha lebih 100,000 orang di Dataran Yangon dua minggu yang lalu adalah manifestasi perasaan rakyat yang telah lama terpendam.

Bagaikan tabie air, rakyat pun begitu. Sebarang usaha menyekat dan membenteng air yang turun dari gunung akan menunggu bencana di hari depan, di satu masa dan ketika nanti.

Bagi saya, saya tetap merestui sebarang perhimpunan aman untuk sekadar menyatakan sikap dan membangkitkan semangat kesedaran untuk menolak kezaliman.

Leave a Reply

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: